Oil & Gas, MiningPress Release

KEN : Deklarasi Konsorsium Riset Migas Kelautan

KEN : Deklarasi Konsorsium Riset Migas Kelautan

Nord-Lock_Oil-Gas_Industrysource nord-lockdotcom

Isafetynews.com,Jakarta – Sebagai upaya sosialisasi rekomendasi KEN untuk memajukan eksplorasi migas, minerba, dan panas bumi, KEN menyampaikan rincian dan pembaruan (update) hari ini:
Dalam ringkasan laporan interim KEN telah disampaikan pencapaian KEN
menghidupkan kembali Konsorsium Riset Migas Kelautan sebagai forum untuk
men-sinergiskan dan meningkatkan kegiatan survei kelautan sebagai salah
satu bagian kegiatan eksplorasi migas. Hari ini, Rabu, 7 September di Kampus
UI Depok telah dilaksanakan Deklarasi Konsorsium Riset Migas Kelautan
Nasional 2016.
Bahwa status cekungan migas Indonesia saat ini 70% berada di laut dan masih
ada 33% area cekungan di laut itu yang tidak ada datanya sama sekali.
Meskipun demikian bukan berarti di 67% area cekungan laut yang sudah ada data seismiknya itu kita memahami bagaimana kondisi sistem migasnya, karena masih banyak Pekerjaan Rumah yang harus dilakukan untuk merapatkan data eksplorasi di area tersebut dan sekaligus mengevaluasinya.

Mengingat bahwa kendala eksplorasi di darat lebih banyak dijumpai dari pada di laut, maka eksplorasi di laut akan menjadi pilihan utama untuk terobosan eksplorasi migas Indonesia. Saat ini kita sudah mempunyai kapasitas nasional untuk melakukan survei laut. Diharapkan dengan adanya Konsorsium Riset Migas Kelautan Nasional ini maka temuan cadangan migas terutama di daerah offshore akan dipercepat melalui sinergi berbagai kapasitas nasional itu untuk melakukan riset dan eksplorasi di laut.
Kemenko Maritim dan sekaligus Kementerian ESDM telah menunjukkan dukungan penuh atas terbentuknya konsorsium Riset Migas Kelautan Nasional ini.

Sumber : Siaran Perss

Save

Tags
Show More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 + 3 =


Back to top button
Close
Close